Daily Archives: April 21, 2010

Alangkah Lucunya (Negeri Ini), Sebuah Film yang mengajarkan kita Kepedulian Sosial

Aku suka dengan seni. Karena orang-orang yang mengabdikan hidupnya di bidang seni secara benar-benar, mereka telah memberi warna pada dunia. Semalam aku baru saja menonton film “Alangkah Lucunya (Negeri Ini)” karya dari Deddy Mizwar. Disitu diceritakan kehidupan di Indonesia yang serba kesemrawutan. Muluk (seorang sarjana Ekonomi Manajemen) sibuk mencari kerja tak karuan. Kerjaan yang dirasa begitu sulit untuk didapat, muluk bertemu dengan copet pasar dan berniatan untuk mengubah manajemen hidup pencopet itu ke jalan yang benar. Disana muluk membawa teman sekampungnya Syamsul (sarjana Pendidikan) yang tidak percaya lagi dengan pendidikan dan Pipit (anak dari ustadz di kampungnya) untuk membantu niatannya itu.

Kawanan pencopet diubah hidupnya oleh muluk akan tetapi dengan modal uang yang didapat dari hasil mencopet. Muluk, Syamsul dan Pipit mengajarkan pada mereka pendidikan dasar dan ilmu agama. Alhasil kawanan pencopet itu berfikir dan sebagian dari mereka beralih profesi menjadi pedagang asongan. Akan tetapi ayahanda muluk (Deddy Mizwar) setelah mengetahui pekerjaan anaknya itu, sang ayah tidak merestuinya. Dan saat pencopet itu menjajakan dagangannya mereka dikejar-kejar satpol-PP akan tetapi muluk berhasil mencegahnya dan muluklah yang ditangkap oleh satpol-PP itu.

Tulisan saya diatas memang dirasa hanya biasa-biasa saja. Saya melihatnya Deddy Mizwar banyak memberikan banyak pertanyaan dari filmnya.

  1. Muluk, Syamsul dan Pipit bukanlah orang yang kaya. Salahkah dia menyadarkan kawanan pencopet itu kembali di jalan yang benar akan tetapi modal yang mereka punya hasil dari mencopet?
  2. Setiap orang memiliki keinginan untuk lebih baik, karena setiap orang memiliki kalbu. Bagi pencopet itu, hanya dari mencopetlah mereka mempunyai penghasilan, karena awalnya mereka sangat awam sekali untuk berubah apalagi mencari rejeki yang halal untuk memulai hidup yang lebih baik. Apakah pencopet itu tidak boleh untuk menentukan nasibnya sendiri? Dimana peran pemerintah di negeri ini?
  3. Setelah pencopet itu sadar, pencopet itu harus berjibaku melawan satpol PP untuk menyelamatkan hidupnya. Dimanakah keadilan di negeri ini?